Share ke media
Hukum

BNN Kaltim Bersama Pemkab Kukar Luncurkan Desa Bersinar

05 Nov 2021 12:00:12155 Dibaca
No Photo
Launching Desa Bersih Narkoba (Bersinar) di Bangun Rejo. Foto: prokomkukar

KUKAR - Pemerintah Kabupaten Kukar bekerja sama dengan Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kaltim meluncurkan Desa Bersih Narkoba (Bersinar). Di Kukar sendiri terdapat  22 Kader Desa Bersinar yang dikukuhkan  di pendopo Desa Bangun Rejo, Kecamatan Tenggarong Seberang Kukar, Kamis (4/11/2021).


Hadir dalam kegiatan ini, Asisten I Setkab Kukar Ahmad Taufik Hidayat Kepala BNN Provinsi Kaltim Brigjen Pol. Wisnu Andayana, Kasat Resnarkoba AKP M.P Rachmawan, Perwakilan Kejari Kukar, Camat Tenggarong Seberang Sugiarto, Kades Bangun Rejo Suprapto, Kader Desa Bersinar Desa Bangun Rejo, Ketua RT dan tokoh masyarakat, berlangsung dengan tetap menerapkan protokol kesehatan,


Dalam sambutannya Ahmad Taufik Hidayat mengatakan, Desa Bersih Narkoba (Bersinar) merupakan salah satu upaya BNN dalam program Pencegahan Dan Pemberantasan Penyalahgunaan Dan Peredaran Gelap Narkoba (P4GN) untuk mewujudkan Indonesia Bersinar.


Perang Melawan Narkoba merupakan tanggung jawab kita bersama, dimana dibutuhkan koordinasi, sinergitas, dan keterpaduan dengan berbagai pihak, baik instansi pemerintah maupun swasta, serta kerja sama masyarakat yang melibatkan berbagal profesi dan disiplin ilmu.


“Keterlibatan dan komitmen Pemerintah Kabupaten dan jajaran dalam memerangi narkoba diwujudkan hingga ke pemerintahan di tingkat terkecil, yaitu Rukun Tetangga (RT) yang diintegrasikan di desa.


Program Desa Bersinar sejalan dengan prioritas pembangunan nasional terkait pembangunan yang dimulai dari desa. Untuk mencapai keberhasilan pembangunan nasional, maka diperlukan desa dengan lingkungan kondusif, aman, serta layak bagi masyarakat.


Ia mengaku, masyarakat desa merupakan sasaran utama sekaligus pemeran utama dari keberhasilan pencapaian target pembangunan.


Di sisi lain, kerugian terbesar dari penyalahgunaan narkoba adalah pelemahan karakter individu yang menyebabkan melemahnya ketahanan masyarakat sebagai awal dari kehancuran suatu bangsa.


Oleh karenanya, kesadaran akan adanya ancaman nyata dari penyalahgunaan dan peredaran gelap Narkoba harus tersosialisasi dengan baik kepada seluruh masyarakat desa.



“Libatkan seluruh perangkat desa, Babinsa, Babinkamtibmas, dan juga Puskesmas untuk meningkatkan pendampingan masyarakat Desa dalam penyelenggaraan fasilitas Desa Bersih Narkoba yang dikelola secara partisipatif, terpadu dan berkelanjutan dengan berbasiskan pendayagunaan sumberdaya di Desa, ” tuturnya.


“Atas nama Pemkab Kukar saya mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada BNN Provinsi Kaltim dan semua pihak yang telah turut serta mensukseskan program ini.


Taufik juga berharap agar ada sinergitas yang dibangun antar instansi pemerintahan daerah dan masyarakat setempat. Sebab program tersebut, tak akan berjalan apabila tidak adanya komitmen di berbagai elemen untuk mensukseskan program ini.


“Marilah kita tingkatkan sinergitas dan komitmen kita dalam mendukung Program Desa Bersinar sebagai upaya pencegahan dan pemberantasan penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba untuk menyelamatkan dan melindungi bangsa Indonesia khususnya di Kabupaten Kukar dari ancaman kejahatan narkotika,” harapnya.(Adv/top)